Pengujian Atas Inspeksi Korosi Stud Bolt

Pemeriksaan visual saat ini merupakan metode yang paling umum digunakan untuk memonitor degradasi Stud Bolt dalam pekerjaan di lapangan, seringkali ditambahkan dengan contoh pelepasan baut untuk pemeriksaan lebih dekat. Suatu dokumen panduan industri yang diproduksi oleh Energy Institute untuk koneksi baut termasuk referensi bagi standar pelaksanaan seorang operator, yang menyatakan bahwa baut-baut yang mengalami kekurangan diameter utama sebesar 10% harus diganti dengan yang baru.

Pemeriksaan Stud Bolt dengan sistem Phased Array 

Sistem sumbu berfase (phased array/PA) dan sistem ultrasonik lain untuk pemeriksaan Stud Bolt telah tersedia namun hingga saat ini belum secara luas digunakan bagi inspeksi korosi. Studi ini untuk menyelidiki kinerja tiga metode NDT ultrasonik yang berbeda untuk evaluasi korosi baut dalam pekerjaan (PA, denyut pulsa manual dan teknik lempar ambil), Empat uji coba acak terpisah dilakukan oleh Perusahaan yang berbeda menggunakan penyelidikan pada bagian akhir, dalam satu kasus, keduanya di bagian ujung baut (lempar-ambil).

Korosi Stud Bolt menyebabkan kehilangan diameter

Telah ditemukan adanya Korosi yang terdeteksi pada umumnya secara signifikan terjadi dengan kisaran dari penyelidikan dan meningkat seiring dengan kehilangan diameter Baut. Kehilangan diameter sebanyak 10% hanya bisa terdeteksi dalam kisaran 50 mm pada bagian Baut Stud yang dilakukan inspeksi. Akan tetapi, semua uji coba menunjukkan nilai palsu tinggi, sama halnya dengan keseluruhan frekuensi deteksi kerusakan, yang timbul sehubungan dengan total nilai inspeksi yang dilakukan. Untuk aplikasi fungsi lainnya dapat Anda lihat di https://www.perdanasuryaniaga.com/aplikasi-stud-bolt/  .

Please follow & like us :
Post Tagged with
Comments are closed.